Usai Ombudsman Sidak Bandara Kualanamu, Penumpang Tak Lagi Wajib PCR【District basketball score net quick report score app】

  • 时间:
  • 浏览:0

-

Agus mengaku sekarang tak ada lagi perbedaan. Saat ini, pemberlakuan swab di bandara telah sama antara penumpang dan kru.

"Hari ini terbukti Inmendagri sudah turun dan perlakuannya sama untuk di luar maupun di dalam Jawa. Sehingga nanti, hari ini pun kita akan masih menunggu SE Kemenhub dalam pelaksanaan persyaratan perjalanan di domestik, baik dengan penumpang maupun krunya," ucap Agustono.

Abyadi mengaku, setelah pihaknya melakukan itu, pemerintah pun telah mengubah peraturan itu.

"Alhamdulillah, ternyata setelah kita buka ada perubahan dan diberi kebebasan antara boleh PCR, boleh antigen. Sekarang sudah boleh antigen dan itu ditandai dengan adanya surat terbitan Instruksi Mendagri Nomor 56 Tahun 2021, yang menyebutkan bahwa, baik penumpang maupun kru, boleh menggunakan PCR dan antigen. Dua pilihannya," ucap Abyadi.

"Sidak itu sebetulnya merespons keresahan publik, publik menyampaikan keluhan ke kita sehingga itu dasarnya kita melakukan sidak ternyata kita temukan seperti itu," sebut Abyadi.

"Kami jelaskan bahwa memang di dalam peraturannya bisa dilakukan dengan PCR atau antigen. Memang kru ini mempunyai kesulitan juga di dalam tugasnya, karena dia sebagai penanggung jawab perjalanan di transportasi juga mempunyai kesulitan kalau setiap hari ataupun ditentukan waktunya pendek, karena dia juga harus terbang dari tempat lain sehingga harus berjalan dengan baik," sebut Agustono.

"Pada prinsipnya Ombudsman mendorong kita untuk meningkatkan pelayanan sesuai dengan aturan yang ada baik dari Satgas maupun Kementerian Perhubungan, yang terkait dengan penanganan penumpang maupun kru," sebut Agustono.

Kepala Kantor Otoritas Bandar Udara Wilayah II, Agustono, mengatakan pihaknya mengaku diundang oleh Ombudsman terkait penanganan penumpang, baik dalam maupun luar negeri, di Bandara Kualanamu.

Hasil inspeksi Ombudsman Perwakilan Sumut diterima langsung oleh Kepala Kantor Otoritas Bandar Udara Wilayah II, Agustono, serta GM Angkasa Pura II Bandara Kualanamu, Heriyanto Wibowo.

Abyadi menuturkan bahwa calon penumpang mengeluhkan syarat wajib PCR yang diterapkan oleh otoritas Bandara Kualanamu. Selain prosesnya yang memakan waktu, masyarakat mengeluhkan mahalnya biaya PCR.

Agustono menyebutkan, dari penyampaian Ombudsman, terdapat perbedaan perlakuan antara penumpang dan kru. Agus pun lalu memberi penjelasan.

"Menurut penjelasannya, dalam hari ini atau beberapa hari ke depan sudah keluar aturan untuk penerapan itu. Jadi Ombudsman akan terus memonitor itu," ucap Abyadi.

[Gambas:Video 20detik]

Abyadi menambahkan, untuk saat ini, tinggal dilakukan monitoring untuk pemberlakuan peraturan itu.

Ombudsman RI perwakilan Sumatera Utara (Sumut) menyerahkan hasil inspeksi mendadak (sidak) kepada otoritas Bandara Kualanamu, Deli Serdang, soal syarat calon penumpang. Ombudsman saat inspeksi menemukan calon penumpang harus menyerahkan hasil swab PCR, sedangkan kru pesawat hanya swab antigen.

Lihat Video: Timeline Kebijakan PCR Naik Pesawat yang Berubah-ubah

Baca penjelasan pengelola Bandara Kualanamu di halaman berikutnya.

"Untuk peraturan yang baru keluar itu tidak ada perbedaan, semuanya dengan antigen. Kami masih menunggu SE dari Kemenhub," sebut Agustono.

"Yang paling utama temuan kita itu adalah adanya perbedaan penerapan persyaratan penerbangan bagi penumpang dan kru," kata Kepala Ombudsman Sumut, Abyadi Siregar, kepada wartawan, Selasa (2/11/2021).